Mulih Kadesa , Sampireun, Sumber Alam dan Danau Dariza .. Garut

Mar 11, 2012 by     4 Comments    Posted under: Garut, Gunung, New Posts

Danau Dariza, Cipanas-GarutMulih Kadesa dan Kampung Sampireun berada di Samarang tepatnya di jalan raya Kamojang, Mulih kadesa kurang lebih berjarak 600m dari pertigaan jalan raya Samarang dengan jalan raya Kamojang, kalau dari arah Tarogong pas pertigaan ambil kanan. Kalau Kampung Sampireun lebih jauh lagi berjarak sekitar 4KM dari pertigaan jalan raya Samarang, untuk masuk ke Kampung Sampireun dari jalan raya Kamojang harus masuk jalan kecil sepanjang +-250 meter. Sedangkan Kampung Sumber Alam dan Danau Dariza berada di kawasan wisata air panas paling ramai di Garut yaitu Cipanas.

Setelah berenang dan merendam badan di kolam air panas di Puncak Darajat, tak terasa jam sudah menunjukan angka 12. Agak tidak percaya juga kalo angka jam di HP saya menunjukan angka 12, karena suasana dan cuaca sekitar tidak merepresentasikan suasana di tengah hari. Suasana sejuk dan agak sedikit gelap tapi bukan mendung itulah yang membuat ragu, tetapi suara hati perut tidak bisa di bohongi. Suasana kekosongan perutlah yang membuat badan harus naik dari kolam. Setelah agak menyayangkan karena masih ingin berenang akhirnya kami siap-siap untuk turun mencari tempat makan. Akhirnya kamipun turun dari Puncak Darajat mencari tempat makan dengan tujuan Mulih Kadesa. Kembali turun dengan jalur yang sama ketika kami berangkat, dan kembali menikmati pemandangan sekitar Darajat dan akhirnya sampai juga di jalan raya Samarang dan ambil kiri ke arah alun2 Tarogong. Jarak antara pertigaan jalan Pasirwangi yang menuju Puncak Darajat dengan pertigaan jalan Raya Kamojang sekitar 1.7KM. Akhirnya sekitar jam 12.30 kami sampai di tempat makan Mulih Kadesa.

Entah karena pesenan kami banyak atau emang agak mahal … makan di sini ngabisin kocek perorang 75rb wakkk … perasaaan saya cuman makan nasi liwet,gepuk,tahu,tempe,tahu gejrot, jambal roti, asin peda, tutut, pete , gurame wakkkkkk apa lagi yah setidaknya itu yg saya inget :p. Suasana di Mulih kadesa biasa2aja sih saung2 di kelilingi oleh kolam ikan, standar saung2 di kebanyakan resto2 sunda, makananya pun ngak terlalu special buat lidah saya kecuali tututnya itu mengingatkan ke masa kecil saya, dimana saya dulu hobby banget basah basahan untuk nyari tutut disawah lalu dimasak bumbu kuning hehe, tapi overall ngak bikin kecewa juga xixixi. Yang saya suka di sini yaitu pelayanan yg ngak selelet resto2 sunda lain (atau karena pas saya kesana lagi sepi kali jd cepet) dan live music sunda + kecapi sulingnya .. muantabbbbb (sekali lagi bukan rekaman tapi live music kecapi suling).

Tutut itu sejenis keong kecil yang biasa hidup di sawah, katanya sih kandungan proteinya tinggi dan juga bisa ngobatin penyakit kuning hmmmm. Ini salah satu makanan fav saya waktu kecil dengan syarat bumbunya harus tepat hehe soalnya jujur yg enak tuh sebenarnya bumbu kuningnya itu hehe .. tapi makan bumbu kuningnya tanpa tutut-nya juga ngak enak :p .. Selain makanan fav waktu kecil, aktifitas nyari tutut juga jadi salah satu aktifitas favorit saya waktu kecil. Walupun setiap habis main di sawah semua badan kotor penuh lumpur dan omelan ortu kenceng di telinga, tidak pernah mematahkan semangat untuk mengulanginya lagi :p

Mulih Kadesa , Samarang-Garut
Mulih Kadesa, Samarang-Garut

Setelah urusan perut tersalurkan, kami sengaja jalan lagi terus ke arah Kamojang, dengan tujuan Kampung Sampireun. Melihat suasana di Kampung Sampireun emang asik… nyaman,bersih,asri, dan berkesan natural. Kolam/Danau buatannya tidak sebesar yang saya bayangkan, tetapi tetap keren. Kamar2 atau Villa2 yang berasitekturkan khas parahiyangan berada di pinggir kolam, jadi untuk keluar masuk villa harus pakai perahu. Tetapi pas lihat price list .. gubragggg ngak masuk budget sama sekali xixixixi. Kalo kata temen saya yg pernah bulan madu disini sih, kampung sampireun emang cocok buat bulan madu. Tapi keliatannya seru sih kalau nanti kapan2 bisa nginap disini.

Kampung Sampireun, Cipanas-GarutKampung Sampireun, Cipanas-Garut
Kampung Sampireun, Cipanas-GarutKampung Sampireun, Cipanas-Garut
Kampung Sampireun, Samarang-Garut

Habis dari Kampung Sampireun, akhirnya kami balik lagi turun ke arah jalan raya Samarang, menuju Cipanas. Dan ketika sampai ke Cipanas, resort yang pertama kali kami lihat adalah Kampung Sumber Alam. Suasana disini juga bersih,cozy dan banyak villa2 yang berada di atas air kolam atau balong dalam bahasa sunda :p, kelebihannya disini ada kolam air panasnya. Bangunan2 villa khas sunda sebagian terbuat dari bambu, dan komplek resortnya cukup luas juga. Secara rate harga agak di bawah Kampung Sampireun (kalo sy ngak salah liat brosur xixixi). Ada yg unik disini di dalem komplek ada gerobak yg jualan bakso juga xixixi jadi kalo anda penggemar bakso tenang aja di dalam ada yg jualan koq.

Kampung Sumber Alam,Cipanas-Garut
Kampung Sumber Alam,Cipanas-GarutKampung Sumber Alam,Cipanas-Garut
Kampung Sumber Alam, Cipanas-Garut

Setelah cukup waktu melihat2 Kampung Sumber Alam, tujuan Hotel berikutnya yg akan di lihat adalah Danau Dariza. Salah satu hotel yg cukup unik di daerah Cipanas. Kalau dilihat dari jalan Cipanasnya, kesanya ini seperti rumah adat Minangkabau hehe dan ternyata Hotel ini berkonsep rumah-rumah tradisional Indonesia, bukan hanya rumah2 tradisional sunda saja. Ada rumah gadang khas Minangkabau, ada rumah Kasepuhan khas Jawa Barat, ada rumah khas Batak, ada Rumah Sao Ato Mosa Lakitana khas Nusa Tenggara Timur dan juga ada rumah khas Bali. Secara rate kurang lebih sama dengan Kampung Sumber Alam. Yang menarik dari hotel ini juga rumah2 adat tersebut berada di pinggir kolam/danau buatan sehingga bisa buat untuk main2 perahu.

Danau Dariza, Cipanas-GarutDanau Dariza, Cipanas-Garut
Danau Dariza, Cipanas-Garut

Setelah melihat2 ke tiga hotel tersebut akhirnya diputuskan untuk menginap di villa yang gratis saja yaitu rumah saya di daerah Cipadung Bandung wakakakakak. Emang ngak ada niat buat nginap di Garut sih hehehe setidaknya kalau ke Garut saya sudah punya gambaran tempat yang akan di tuju untuk menginap hehe. Setelah cukup puas survei hotel dengan diiringi hujan deras akhirnya kami kembali menuju Bandung. Dan kali ini ketika sampai nagreg melewati jalan baru lingkar nagreg. Biasanya ketika lewat jalur lingkar nagreg saya lewatnya malam hari dan sambil tidur tapi kali ini saya lewat jalan lingkar nagreg disiang hari dengan nyetir sendiri. Dan ternyata pemandangan sekitar lingkar nagreg benar-benar keren apalagi ketika melewati jalan yang kaya terowongan (tapi bukan hehe) yang sering disebut semi tunnel. Sayang saya tidak mendokumentasikan gambar2 suasana jalur lingkar nager :(.

4 Comments + Add Comment

  • [...] bersambung …. next … Mulih Ka Desa & Kampung Sampireun Samarang , Kampung Sumber Al… Tags: Belerang, Chevron, Darajat, Garut, Haruman, Hot Spring, Kawah Darajat, New Posts, Pemandian Air Panas, PLTU, PLTU Darajat, Puncak Darajat, Water Boom AIr Panas [...]

  • Main ke Danau toba om… kalo kesana jangan lupa ke resort simalem…thanks info drajatnya..cheers

    • @husin : iya Pak .. dah planning beberapa kali buat ke toba selalu gagal hehe

  • di cianjur, cidaun, ada pantai jayanti untuk refferensi berburu pemandangan yang indah

Got anything to say? Go ahead and leave a comment!

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Contact : gun_ip@yahoo.com

Album Photo lengkap ada di : pictures.maleber.net